Daftar Artikel Menarik

5 “Tragedi” yang Disebabkan Islamophobia

Diposting oleh Sandi Asyuri on Jumat, 28 September 2012


Islamofobia adalah istilah kontroversial yang merujuk pada prasangka dan diskriminasi pada Islam dan Muslim. Istilah itu sudah ada sejak tahun 1980-an, tapi menjadi lebih populer setelah peristiwa serangan 11 September 2001. Dalam bulan Mei 2002 European Monitoring Centre on Racism and Xenophobia (EUMC) mengeluarkan laporan berjudul “Summary report on Islamophobia in the EU after 11 September 2001″, yang menggambarkan peningkatan Islamofobia di Eropa setelah 11 September. Berikut 5 tragedi yang disebabkan dengan Islamophobia:


1. Tragedi Muslim Rohingya, Myanmar
Apa yang terjadi di Rohingya, Myanmar bisa jadi karena Islamophobia yang disebabkan banyak hal. Diantaranya yang bisa diidentifikasi, stereotip di masyarakat Myanmar mengenai umat muslim adalah sebagai “pembunuh ternak” (merujuk pada Idul Adha dalam Islam). Apa yang menimpa Muslim di Myanmar bisa jadi dipengaruhi oleh tindakan fundamentalis Islam di negara lain. Seperti misalnya tindakan terorisme yang mengatasnamakan Islam, serta yang paling membekas tindakan sikap Anti-Buddha yang dilakukan Taliban di Afghanistan (penghancuran patung Buddha Bamiyan). Hal ini digunakan sebagai dalih untuk melakukan kekerasan terhadap umat Islam di Myanmar oleh massa Buddha. Human Rights Watch melaporkan bahwa semakin memuncakna ketegangan antara komunitas Buddha dan Muslim di Taungoo selama berminggu-minggu sebelum meletus menjadi kekerasan di tengah Mei 2001. Biksu menuntut Masjid Hantha di Taungoo dihancurkan dalam “pembalasan” untuk penghancuran patung Buddha Bamiyan. Massa umat Buddha, yang dipimpin para biksu, merusak usaha milik Muslim dan properti yang dimiliki Muslim. Tidak sedikit orang Muslim yang diserang dan tewas.

Tragedi Muslim Rohingya (sumber: blogspot.com,uniknya.com)

2. Serangan Norwegia 2011
Anders Behring Breivik, pelaku pembantaian tahun 2011 di Norwegia, diduga orang yang mengidap Islamophobia yang berasal dari sayap kanan. Serangan Norwegia 2011 adalah peristiwa meletusnya bom di Regjeringskvartalet, Oslo, Norwegia, pada 22 Juli 2011 pukul 15:26 CEST (di luar kantor Perdana Menteri Jens Stoltenberg dan bangunan pemerintahan lainnya, dan juga kejadian penembakan di pulau Utøya, dua jam setelah letusan. Atas aksinya tersebut, 76 orang tewas menjadi korbannya. Dalam manifestonya, ia menjelaskan oposisi terhadap Islam sebagai motifnya untuk melakukan serangan.

Serangan Norwegia 2011 (sumber: blogspot.com,uniknya.com)

3. Vandalisme dan Larangan Hijab di Perancis
148 kuburan Muslim di Prancis dinodai dekat Arras. Sebuah kepala babi digantung di batu nisan sebagai perlambang penghinaan terhadap Islam dan kaum Muslim. Selain itupula, dilaporkan aksi vandalisme pada Masjid di Paris, Perancis sebagai bagian dari Islamophobia. Pada tanggal 13, 2009, Masjid dari Castres di Perancis selatan, dirusak pada malam hari. Lambang Swastika di cat hitam, “Sieg Heil” di Jerman, “France to the French” dalam bahasa Perancis, dan “White Power” dalam bahasa Inggris, tertulis di banyak masjid. Selain itu, kaki babi ikut pula digantung di masjid.
Larangan jilbab di sekolah-sekolah Islam di tahun 2004 telah dituduh sebagai Islamophobia. Akibatnya, siswa perempuan muslim semakin memilih untuk belajar di rumah, beberapa memotong rambut mereka, dan yang lainnya bermigrasi jauh dari Perancis dengan keluarga mereka. Tidak sedikit mahasiswa Muslim mendaftar di sekolah Katolik, yang biasanya lebih toleran terhadap Islam daripada sekolah umum sekuler.

Vandalisme dan Larangan Hijab di Perancis (sumber: blogspot.com,uniknya.com)

4. Genosida di Bosnia
Pada 1990-an, terjadi Genosida di Bosnia dan Perang di Kosovo, yang dari keduanya terjadi “pembunuhan massal Muslim tak bersalah,” yang semuanya dikaitkan dengan Islamophobia. Di Bosnia, Kristen Serbia dan milisi Kroasia melakukan serangan genosida terhadap masyarakat Muslim Bosnia . Menurut data ICRC pada Genosida Bosnia, “200.000 orang tewas, 12.000 dari mereka anak-anak, hingga 50.000 perempuan diperkosa, dan 2,2 juta terpaksa meninggalkan rumah mereka.” Banyak serangan pada bangunan agama dan simbol agama terjadi di kota-kota seperti Foca, di mana semua masjid kota hancur. Pada tanggal 22 April 1992, Serbia meledakkan Masjid Aladža dan delapan masjid lebih berasal dari abad 16 dan 17 rusak atau hancur. Pada Januari 1994, pihak berwenang Serbia berganti nama Foca “Srbinje”, secara harfiah berarti “tempat orang-orang Serbia”.

Genosida di Bosnia (sumber: blogspot.com,uniknya.com)

5. Penghancuran Mesjid di India
Pada tahun 1992, anggota Vishva Hindu Parishad dan Bajrang Dal menghancurkan Masjid berusia 430 tahun Babri di Ayodhya. Penghancuran mesjid ini atas dasar bahwa masjid ini diduga dibangun di atas tempat kelahiran dewa Rama Hindu dan diduga situs candi Hindu berada sebelum pendirian Masjid dengan menghancurkan kuil. Pembongkaran itu diikuti oleh kerusuhan di Bombay.
Parivar Sangh keluarga organisasi telah diduga terlibat dalam kekerasan Gujarat 2002 mereka diduga bertanggung jawab hingga mendorong serangan terhadap umat Islam. Setelah kerusuhan menyebabkan kematian beberapa ratus Muslim. Peristiwa lain yang utama adalah di Naroda Patia, dimana massa Hindu membantai lebih dari 100 Muslim. Dalam insiden lain di Toko roti terbaik, di kota Baroda, 12 pria dibantai dan dibakar. Kerusuhan Gujarat secara resmi menyebabkan kematian 1.044 orang, 790 Muslim dan 254 Hindu. Human Rights Watch menyebutkan korban tewas diduga mencapai angka 2000 kematian, terutama dengan serangan terhadap Muslim oleh massa Hindu.(**)

Penghancuran Mesjid di India (sumber: blogspot.com,uniknya.com)

Sumber: wikipedia.org, uniknya.com, Agustus 2012
Share this :